Penjual Kenangan

Sunday, March 25, 2012

Menyamar Jadi Alay


Bertemu keponakan-keponakan saya selalu membawakan cerita tersendiri. Bocah-bocah itu selalu menyimpankan cerita-cerita yang tak terduga. 

Kali ini, saya menyamar jadi alay bersama lima orang keponakan saya; Lenny, Puput & Cipa bersaudara, Ita & Pipi bersaudara. Saya sudah berjanji-janji dari jauh-jauh hari untuk pergi bersama mereka—sekadar makan bareng di Pizza. Lalu, jadilah kami beramai-ramai ke CBD—sebuah mal di Ciledug sana; saya sudah dua kali ke sana, tapi masih saja belum tahu apa kepanjangan mal itu.

Setelah makan, kami jadi alay di semacam studio foto. Cipa dan Pipi yang malu-malu untuk foto, malah ketagihan. Bahkan, ternyata Pipi sudah mempersiapkan gaya alay-nya untuk foto. Puput juga diam-diam sudah ngetekin rambut keribo yang disediakan tempat foto. Karena antre, kami juga punya waktu buat ngetawain foto-foto alay yang ditempel di depan studio. Foto-foto yang kocak banget—dengan latar ngejreng. Dan, kami antre untuk ikut foto juga.  *Belakangan, saya jadi tahu, ternyata, anak-anak itu juga berharap foto kami dipajang di dinding itu. Hoho!

Ternyata, ada fotografernya, yang sempat membuat kami urung dan memilih foto box saja. Tapi, karena malas jalan dan juga sudah telanjur antre, akhirnya tetaplah kami menunggu dan mengisi waktu dengan (kembali) ngetawain foto-foto yang ada. Hoho.

Saat tiba sesi foto kami, wow!, langsung dong saya membuka tas dan mengeluarkan—voila—aksesori foto kami. Bilang nggak niat foto, tapi hampir setengah jam ngacak-ngacak bagian Vanquis yang enam ribuan itu mencari topi buat foto. Haha. *ps. Topi-topinya lucu-lucu di sana, murah pula!*

Sebenarnya, ide foto datang dari Ita. Nah, karena kami mampir di Vanqis, jadilah liat-liat topi. Dan, saya sih yang mencetuskan ide, bagaimana kalau nanti kita foto pake topi? *gejala alay mulai muncul*, lalu memaksa Pipi yang sebelumnya nggak mau beli topi untuk memilih satu yang pas untuknya—yang akhirnya “dipaksa” ambil yang sama dengan punya Lenny.

Saat foto, ada si mas fotografer (cowok dengan rambut keribo cepak—apa sih namanya itu?) dan dua mbak-mbak temennya yang lagi ngadem di ruangan, jadilah gaya kami kaku-kaku gimana gitu. Oh, ya, sebelumnya, si mas keribo-cepak nyuruh pilih latar. Dan untungnya, dia asyik gitulah, jadi ngga protes saat saya dan lima ponakan sedikit lama milih latar yang “mendingan” alay-nya. :D 





Lalu, saya dan ponakan langsung beraksi. Pake topi. Berdiri. Duduk. Ganti latar. Berdiri. Ambil boneka. Duduk. #kemudiankaku. Nah, ternyata, yah, 5 ponakan saya itu pengin banget pake rambut keribo yang disediakan, tapi pada malu. Untunglah, tercetus keinginan itu, dan taraa, kami pun beraksi dengan rambut keribo warna-warni. 


 



Setelah selesai, di komputer luar, sudah ada foto kami sebanyak 12 gaya. Dan, kami ambil semua dong, yang ternyata satu gaya harus dicuci tiga kali. Jadilah kami dapat 36 foto jadi. Dan, ternyata, Cipa pengin foto sendiri, tapi malu, tapi mau, tapi para sepupu itu nggak ada yang mau nemenin. Jadilah Cipa (hampir) ngambek. Untunglah Ita yang baik hati bisa membujuk Cipa dengan sigap. Penyamaran jadi alay hari itu berlangsung sukses!


Kisah (Kasih) di Sekolah

Oh, ya, di bagian ini, saya mau cerita ulang kisah dari Pipi. Tersebutlah Pipi (adiknya Ita), salah satu keponakan saya yang seumuran dengan Lenny, yang saat ini duduk di kelas 6. Kalau ketemu sebentar, Pipi yang kurus ini pendiam. Tapiii, kalau sudah dipencet tombolnya, dia akan jadi anak tercerewet di dunia (Cipadu).

Setelah saya ikut mereka nyamar jadi alay di mal (kurang kondang) di bilangan Ciledug itu, di angkot, Pipi udah cuap-cuap mengeluarkan segala kemungkinan kalau kami terkenal dengan foto alay kami. Kami akan ada di teve, akan ada di internet, akan ada di botol kecap, di spanduk pemilihan gubernur, di papan pengumuman sekolah, di seprai, di toko buku, di mug, di kaus—di segala tempatlah pokoknya. Dia akan terkenal di sekolah, dia akan jadi acuan anak alay, dsb, dsb. Jadilah kami ngakak sepanjang perjalanan di angkot dan untungnya cuma ada si abang sopir yang mungkin nahan-nahan nggak ngusir kami yang berisik abis karena dia butuh duit setoran.

Sampai di rumah, Pipi masih bersemangat bercerita. Cerita pertama dimulai dengan kisah dia berantem sama tukang ojek. Heh?

Jadi, sekolah Pipi berada di sebelah rumah Cipa di Petukangan. Pulang sekolah, dia harus selalu naik ojek karena nggak ada yang jemput—kata dia, telepon umum pada rusak, dan kadang telepon rumah nggak diangkat. ß iya,dia masih ada anak SD yang itu, yang nggak wara-wiri dengan ponsel atau smartphone. Naik ojek sekitar 10 menitanlah, dengan tarif yang biasanya adalah enam ribu—tapi, Pipi dapat kortingan, dia bayar lima ribu karena naik ojek tiap hari.

Tukang Ojek 1
Suatu hari, Pipi nggak mau naik ojek karena dia akan diantar Puput sang Sepupu pulang. Nah, ada temennya yang mau naik ojek.  Karena tahu Pipi dapat kortingan, temannya ini minta Pipi anterin dia ke tukang ojek—bawa temen yang berpengaruh, maksudnya. Dapatlah si teman abang ojek dengan tarif lima ribu, lalu berangkat ke rumahnya. Seorang tukang ojek lain nanya ke Pipi.

Tukang Ojek   : Lo nggak naik ojek juga?
Pipi                  : Nggak, Bang. *sambil berlalu ke rumah Puput yang tak jauh dari pangkalan*
Tukang Ojek   : Bego lu!
Pipi                  : Eh? *bete abis sama si tukang ojek karena dikatain begitu, tapi nggak bisa apa-apa*

Lalu, ada juga teman Pipi yang “bete” sama tukang ojek. Ceritanya, dia diturunin sama tukang ojek di tengah jalan karena si abang ojek minta tambahan tarif yang tadinya lima ribu jadi enam ribu. Nah, karena si temen Pipi nggak mau, abangnya marah.

Tukang Ojek   : *marah* Ya udah, kalau nggak mau, lo turun aja!
Teman Pipi     : Ya udah! *ikut marah*
Tukang Ojek   : Ya udah. *matiin motor* Turun lo!
Teman Pipi     : Ya, udah! *langsung turun, ngambek, jalan kaki tengah hari bolong*
Tukang Ojek   : *merasa bersalah, nyamperin si temen Pipi* Ya elah, kasian gue liat lo jalan kaki panas-panas gitu. Ya udah, naek dah.
Temen Pipi     : *ngambek* Ogah!
Tukang Ojek   : Ya elah, naek dah!
Temen Pipi     : OGAH!
Tukang Ojek   : Ya udah! *ngacir dengan motornya*
Temen Pipi     : *mewek*

Tukang Ojek 2

Karena kejadian itu, teman Pipi itu ngajakin Pipi bersekongkol untuk nggak naik ojek lagi besok-besoknya. Karena Pipi mengaku sebagai sahabat yang baik dan dia juga bete sama tukang ojek, akhirnya dia menuruti temannya itu. Berhari-hari, mereka jalan kaki pulang ke rumah, panas-panasan, dan bahkan rela harus ngelewatin tanjakan tajam tiap harinya—demi kebetean kepada tukang ojek.

Suatu hari, Pipi jalan sendiri pulang ke rumah, masih tetap nggak mau naik ojek. Lalu, setelah separuh jalan, ada tukang ojek.

Tukang Ojek   : Neng, udah naik ojek deh. Kasian banget lo panas-panasan tengah hari bolong gini.
Pipi                  : Nggak usah, Bang. Udah tanggung *ngelap keringat, ngos-ngosan*
Tukang Ojek   : Ya elah lo. Cepetan dah naek. Mana cewek. Kasian gue liat lo. Naik deh.
Pipi                  : *tergiur* Ya udah, tapi saya udah jalan separo jalan nih, Bang. Jadinya berapa? Tiga ribu yak?
Tukang Ojek   : Ya udahlah, naek deh, lo. Tiga ribu kek, serebu kek, terserah lo deh. Gratis juga nggak apa-apa deh. Kasian banget liat lo jalan kaki begitu.
Pipi                  :  *naik ojek dan nyiapin duit tiga ribu*
Sampai rumah, Pipi kasian sama si tukang ojek. Akhirnya, dia nambahin ongkosnya.
Pipi                  : Nih, Bang, ongkosnya. Ya udah, saya tambahin, ya, gopek. Jadi tiga ribu lima ratus. Nggak apa-apa deh, Bang, itu saya relain dari duit jajan saya.
Tukang Ojek   : ??? *entah senang atau miris dapat tambahan ongkos gopek dari duit jajan anak SD*


Tukang Ojek 3

Lalu, ada juga kisah Pipi dan tukang ojek yang merupakan saudara seorang teman. Jadi, menurut Pipi, untuk menghemat ongkos, dia dan teman-temannya suka naik ojek patungan. Jadi, satu ojek berdua, kadang bertiga, dan kadang berempat! *wew!* Dan, Pipi selalu kebagian di belakang karena dia kurus. Kadang Pipi duduk di ujung jok, katanya. Bahkan, pernah duduk di lampu motor si abang ojek. Dan, kadang Pipi duduk di depan ala anak si abang ojek. *tepok jidat si abang ojek*

*syumpeh nih anak SD kacau amat irit(pelit)-nya!*

Nah, kalau tukang ojek yang saudara teman ini, kata Pipi, sok-sok-an nggak mau nerima duit si temen Pipi. Si teman duluan sampe, dan si abang ojek menolak ongkos.

Tukang Ojek   : Ya elah, kagak usah. Kayak sama siapa aja lo. *menepis-nepis  tangan si temen Pipi yang sedikit memaksa bayar* Udah, kagak usah.
Pipi                  : Ya udah, deh, sini buat gue aja. *ngambil duit dari tangan si teman*
Lalu, abang ojek segera menuju rumah Pipi buat ngantar Pipi. Di tengah jalan….
Tukang Ojek   : Eh, sini, sini, mana duit tadi? *langsung malak Pipi*
Pipi                  : Ya elah, si Abang, tadi kagak mau….
Jadi, menurut Pipi, tukang ojek itu malu-malu kucing. “Huh!” kata Pipi kesel beneran karena nggak berhasil dapat duit si teman. :p

Bang Dope
Selain cerita tukang ojek, Pipi juga punya pengalaman dengan tukang jajanan. Di sekolahnya, ada yang namanya Bang Dope—tukang jajanan mainan. Dulu, Pipi sering beli di sana, tapi sejak sebuah kejadian, Pipi berhenti jajan di Bang Dope. Ternyata, Bang Dope pernah membuat Pipi marah!

Suatu hari, setelah Ita—kakak Pipi—pake kerudungan, Ita sering titip pin-pin lucu yang dibeli di Bang Dope. Jadi, tiap hari, Pipi beli di sana. Karena sudah beli tiap hari, Pipi selalu minta korting. Besoknya, minta dimurahin lagi. Besoknya lagi. Besoknya lagi. Nah, suatu hari, peristiwa itu terjadi.

Pipi                  : *milih-milih pin* Bang, saya beli lagi nih... Murahin ya, Bang, saya kan udah beli tiap hari. Ya, Bang, ya….
Bang Dope      : Eh, lo, lo tiap hari beli, lo jualan ya? *marah* Iye, nih, lo pasti jualan. Kagak, gue nggak mau ngasih lo murah lagi. Udah sana, lo nggak usah beli lagi aja. *nyerocos tanpa peduli sama perasaan Pipi*
Pipi                  : Ya elah, si Abang, fitnah banget jadi orang. Saya kagak jualan, Bang. Saya beli buat kakak saya. Kalau nggak percaya, besok saya bawa deh kakak saya ke sini! Saya nggak terima difitnah begini. *ngeloyor pergi*
Pipi disambut teman-temannya, yang langsung nanya ada apa. Pipi cerita kalau dia difitnah Bang Dope. Sementara, di belakangnya, Bang Dope teriak manggil-manggil.
Bang Dope      : *merasa bersalah* Eh, Neng, sini, Neng! Neng. Eh—
Pipi                  : Ogah! Saya nggak terima difitnah begitu, Bang. Orang saya kagak salah.
Bang Dope      : …..

Lalu, setelah kejadian itu, Pipi nggak pernah lagi jajan di Bang Dope. Teman-temannya pun ikutan karena membela Pipi.

“Iya,” kata Pipi, “Pipi udah nggak mau lagi tuh beli-beli di situ. Dasar Bang Dope—Dower Pelit!”

*Eh?

PR—Piza Rakyat
Di sekolah Pipi, ada juga yang jualan piza kecil, mereka menyebutnya “Pizza Rakyat”. “Piza-nya sih cuma dari tepung terigu, ditambahin sosis sama daun bawang, tapi uenak banget.” Begitu cerita Pipi tentang kelezatan PR. Nah, si penjual piza adalah seorang kakek-kakek dan dia memanggil Pipi dengan sebutan “Angel” (caelah! Uhuy!). Eh, tapi, ternyata, si Kakek memang menyebut semua pembeli yang cewek dengan sebutan “Angel”. ;p

“Ayo, Angel, beli piza, Angel.”
“Angel, ini piza-nya, Angel.”
“Angel, ini kembaliannya, Angel.”
“Angel, kemaren Bapak baca di Fesbuk, Angel. Ada cerita bagus banget.”
Yup, menurut Pipi, si Kakek punya Facebook. Dan, si Kakek itu bercerita—hmm—agak SARA. Ow, ow.

Jadi, ceritanya, ada cewek pacaran dengan cowok beda agama. Mereka pergi ke luar negeri. Nah, si cewek diajak ke tempat ibadah si cowok. Pas di sana, si cewek nggak boleh masuk sama si penjaga tempat ibadah. Namun, akhirnya, entah bagaimana, si cewek berhasil masuk. Di dalam sana, dia menceritakan perihal agamanya kepada jemaat yang ada di dalam tempat ibadah. Lalu, semua jemaat menangis dan akhirnya memutuskan masuk agama si cewek. The end.

“Bener, Angel, itu kisah nyata. Kakek baca sendiri di Fesbuk.”

Meski agak SARA, si Kakek itu baik. Pipi dan teman-temannya bersahabat dengan si Kakek—yah, mungkin juga seneng dengan iming-iming panggilan “Angel” itu.
**Oh, ya, selain itu, Pipi juga bersahabat dengan abang tukang telur dadar—yang didadar di cetakan kecil-kecil itu. Pipi suka minta tambahin telurnya, dan si Abang mau nambahin. Tapi, Pipi sedikit kesal karena teman-temannya juga pada ikut-ikutan minta tambahin sama si Abang. 

Bu Cecep
Ani                  : Ani, mah, kalau istirahat ke musola.
Pipi                  : Ah, kalau Pipi mah langsung ke tempat Bu Cecep, beli bihun.
Tapi, sejak nemuin semut kecil-kecil gitu di bihunnya, Pipi jadi males beli….
Audiens          : Oh…
Pipi                  : Iya, nama yang jualan Bu Cecep. Suaminya namanya Pak Cecep.
Audiens          : Oh….
Pipi                  : Pak Cecep itu guru olahraga Pipi.
Audiens          : Oh….
Pipi                  : Nah, tempat Bu Cecep ini jadi pangkalan ibu-ibu nunggu anaknya.
Segala macem dagangan digelar tuh di mejanya. Macem-macem deh. Trus, ya, Pipi denger-denger tuh omongan ibu-ibu di sana. Ih, mereka pada naksir sama kepala sekolah Pipi! *menepokkan tangan dengan mantap*
Audiens          : Eh?
Pipi                  : Iya, kepala sekolah Pipi baru. Masih muda, lumayan cakep sih. Dan, lulusan pesantren!
Audiens          : *melongo melihat Pipi yang sangat semangat kayak ibu-ibu gosip*
Pipi                  : Iya, tuh, makanya ibu-ibu itu pada naksir. Orang Bu guru juga, kalau mau ke ruangan Kepala Sekolah, masa pake minyak wangi dulu. Semprot-semprotin banyak-banyak gitu. Ih, centil dah. Itu ibu-ibu juga pada ngomongin. ‘Iya, Kepala Sekolah baik ya. He-eh. Alim. Cakep. He-eh.’
Audiens          : *melogo mikirin ibu-ibu itu*
Intermeso (Ani) : Ih, di sekolah Ani juga pada centil-centil ibu-ibunya. Masa, waktu ke museum, pas ada tangga, si ibunya mau naik, langsung bilang ke Pak guru Ani, ‘Aduh, Pak, tolongin saya, Pak,’ sambil ngulurin tangannya. Gitu….
Saya                : *bengong*
Pipi                  : Iya, tapi kepala sekolah Pipi agak begitu juga sih. Pas deket ibu-ibu rame-rame, dia nasihatin ibu-ibu itu. Gini katanya, *berdeham, siap-siap niru suara bapak-bapak berwibawa * ‘Iya, Bu, kita mesti menjaga anak-anak kita, ya, Bu….,’ sambil tepuk-tepuk pundak ibu-ibu gitu. Megang-megang gitu. Terus, pelan-pelan, ibu-ibunya jadi pada minggir-minggir dah….
Audiens          : *ganti rahang karena kebanyakan ketawa*

Cewek #Aniv
Berdasarkan cerita Pipi juga, ternyata anak SD pun merayakan hari jadian mereka. *yo-oloh!* Lenny pun membenarkan, di sekolahnya pun anak-anak merayakan #Aniv dan Ani pernah dikasih duit dua ribu rupiah saat temennya yang lagi #Aniv.

“Kadang 2 ribu, kadang 5 ribu,” cerita Ani, “tapi cuma beberapa orang sih yang dikasih. Kadang cuma satu orang.”

Audiens: ….

*ya elah, udah cuma dua ribu, cuma ngasih satu orang pula. Kagak usah #Aniv dah, Neng!*

Lalu, Pipi juga menambahkan, waktu temennya lagi #Aniv, temennya itu jajanin dia dan beberapa orang lainnya di sekolah. “Terserah deh, lo mau jajan apa,” tantang temennya itu. Tadinya, Pipi pengin beli yang mahalan, semacam PR—Pizza Rakyat, tapi karena takut kemahalan dan kasihan sama temennya itu, Pipi akhirnya milih… Pop Ice.

Tapi, Pipi juga pernah ditraktir oleh temannya di Pizza Hut untuk merayakan hari jadian si teman itu—Cewek #Aniv.

Pipi: Iya, dia nraktir. Dia pesen kayak orang gede gitu, *mengibaskan rambut, memiringkan kepala ala baca menu, menirukan si teman yang #Aniv, memberatkan suara* ‘Mbak, saya mau ini ya, Mbak, bla bla bla’ Ah, Pipi mah iya-iya aja.
Puput  : Soalnya lo nggak tau, ya, Pi? *meledek*
Pipi      : Iya, Pipi mah taunya PR—Pizza Rakyat! *pede*
Menurut Pipi, temannya yang #Aniv itu playgirl! Semua cowok di kelas udah dia pacarin—dari yang cakep sampe yang jelek. Sampe yang Cahyono yang pendek juga dipacarin, kata Pipi main fisik. Lalu, suatu ketika cewek yang #Aniv berantem dengan pacarnya itu karena ketahuan selingkuh(?).
Cewek #Aniv  : Eh, lo tuh ye, udah pendek, jelek, belagu pula!
Cahyono         : Yee, lagian udah tahu jelek, lo tetep mau juga pacaran sama gue.
Audiens          : *pura-pura nggak nyimak cerita*

Jadi, begitulah cerita Pipi.

Dan, yang bikin terharu, saat selesai cerita, Pipi bilang, “Nah, selesai deh. Cerita itu ucapan makasih Pipi buat Nte Wid yang udah nraktir di Pizza* dan ajak foto-foto hari ini.”
 Dan, cerita Pipi masih sangat banyak, katanya. Sayangnya, saya harus segera pulang ke Slipi dari Cipadu—dan itu sudah pukul setengah sepuluh malam. Jadi, Pipi udah stand up comedy di depan saya, kakak, dan tiga sepupunya dari sejak di angkot. Ada kali tiga jam lebih! Dan, sepanjang itu juga kami—sebagai audiens—nggak berenti ngakak.



We love you, Pipi. You’re rock! :D

*p.s. eh, iya, saya traktir di Pizza bukan karena saya lagi #Aniv loh. :)))




7 comments:

1t4juwita said...

lucu mbak Iwied kponakan2annya. ehehe.. *ikutan ngakak baca ceritanya, sampe nungging2! :P
yg lucu banget yg cerita abang ojek :D

Rona Nauli said...

hahahaha...malam senin kesepian jadi meriah ama tawa sendiri nih, mbak :p

jadi pengen ketemu Pipi :D

pencakar langit said...

Pipi yang mana, wied? Gw lupa deh, tp lucu banget ya cerita dia. Pasti tiap hari ada aja kejadian lucu yang bisa diketawain hahahaha

Enno said...

nyengir lebar sendiri selama baca post ini :D

dipikir2, pipi kyk aku deh.. sekilas kliatan pendiam, tp klo dah dpt uratnya, ngocol ga brenti2 :))

ditunggu traktiran aniv-nya ya wied! tp aku ogah pizza rakyat! pizza org gede dong!

:))

Chitra said...

Iwieeed, lo alay banget huahauha.. Btw, Cipa yg mana? Udah gede ya dia..

penjual kenangan said...

@ita: hehe. jangan sampe berantem sama tukang ojek juga ya, ta. :p

@rona nauli: yuk mampir ke rumah pipi di cipadu, rona. tp agak di ujung sana. hehe

@nulur: pipi anak kakak gw yg kedua. lo blum pernah ketemua dia. iya, tiap hari, kata kakaknya, kalau pulang, dia akan blg, "kak, hari ini gw sebel bgt," "kak hari ini masa temen gw," "kak, bla bla." :))

@mbak enno: wah, kyknya mbak enno bisa battle of comic sama pipi nih. :)))

@enchit: haha, berarti gw berhasil nyamar jadi 4LaY-nya ya? atau gw dasarnya 4laY? #eh? hoho.. itu cipa yg pake baju gari-garis merah-putih, chit. iyah, udah setinggi gw, dan badannya lbh gede drpd gw, padahal masih kelas 2 sd. :p

Dien Abharina said...

ngakak parah parah
huuuuh kangen anak2 es de model pipiiiii :')

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin