Penjual Kenangan

Friday, October 15, 2010

Catatan (Rahasia) Kita




Senin, 13 Juni 2005
Lagi azan magrib. Gw lagi mencoba melanjutkan tugas linghiskom tahap II, dan tadi siang gw ama anak2 cinausil--Ci-Iwied-NAlen-nUrul-SILva--dan beberapa orang tambahan yang kehilangan kelompok dah mencoba ngerjainnya di perpus. Kami semua jadi gila. Eh, iya katanya tadi lo nomat “tentang dia”, gimana? tentang “dia” gw hari ini stak di keanehannya yang sempurna. tau deh. tadi gw lagi di jurusan, diskusiin bagan linghiskom. dia dateng—dengan keanehan sempurnanya—trus naek ke atas. Trus, turun lagi dan duduk bergabung dengan gw, dkk. Trus Nurul bisik2, “Kasih tau, Wid. Kasih tau,” (maksudnya, kasih tau cerpen gw dimuat). Kebetulan ada koran tsb, gak kebetulan sih, emang sengaja gw bawaiin buat Nurul. Trus, gw kasih tau deh (ih, gw ikut2an aneh ya?). Trus dia menanggapi dengan kata “selamat, selamat”—kali ini kata2 itu sesuai, gak kayak kemaren2, tiba2 aja dia bilang, “selamat, selamat”, padahal gak ada apa2. aneh). trus dia baca dan kagak ngarti gitu. trus, dia pergi membawa keanehan sempurnanya.
Gw ama anak2 ke perpustakaan. o iya, gw ketemu tentang “dia”-lo. Cuma sekilas. seperti biasa.
Aduh, besok gw mesti ke mizan pula, dan berarti gw mesti nyelesain linghiskom malam ini juga. udahan ya, mo sholat magrib dulu.


Rabu, 27 Juli 2005--> La Femme Yuli’S b’day
Baru balik abis makan di embun malam. Bareng A****—yang menghabiskan dua gelas jus stroberi—lo, gw, ice—yang selalu kangen Jambi di setiap harinya. Hari ini, A**** mengakhiri lagi ceritanya. Mmm.. masih juga harapan-harapan beterbangan, jauh. .....
Dan, hari ini pun gw juga tak mengerti diri gw. Emosional yang berlebihan! Sampai gw pun menyesali ucapan gw. Ah, mungkin terlalu banyak harapan. Gw jadi begitu benci dengan kebenaran ucapan2 yang diucapkan mereka—yang kadang juga mengingkarinya. Entah, mungkin ada yang tumpang tindih di benak gw.
Gw jadi merasa begitu capek, padahal hari seperti biasa saja.

28 Agustus 2005
Baru balik dari slipi ama lo, dan juga ice. Mmm ... komputer gw baru =) tapi mahal banget! Gw ampe bangkrut. Dan, ternyata masih ada masalah dengan dvd, dan juga drive a-nya. Dan yang lebih sedih lagi. Komputer lama gw gak laku. Mereka gak mau beli! Katanya udah mau rusak. Mungkin, hanya dua-atau tiga bulan lagi. Ah, padahal, budget gw udah termasuk harga komputer itu yang gw perkiraan laku 500 ribu. Dan ternyata, mereka gak mau beli. Tapi, gw terpaksa harus beli komputer baru—tapi gw emang pengen banget punya komputer yang gak bermasalah. Dan, gw jadi negerepotin orang banyak. I’m so sorry.
Fiuh! Mudah2an semua akan baik2 aja.
Terjemahaan gw baru 10 bab. Semoga gw bisa menyelesaikannya tepat waktu. Harus!!! Trus, gw juga akan memulai seminar. Semester ini, gw harus berusaha keras. Gw harus lulus, Git. Insya Allah. Mudah2an semua berjalan lancar. Yup. Insya Allah, gw udah memantapkan hati dengan topik: Tokoh dewasa dalam karangan anak kelas V SD. Mudah2an, gw bisa dibimbing Bu Riris juga. Amin. Mudah2an, ya, Git. Gw, lo, Andri, Nurul bisa lulus februari ini. Barengan. Amin. =)
C’mon! Lets do the best!!!
Oh iya, Hari Sabtu kemaren, anak-anak wisuda. Yuna, najar, Risia, chitra, yogi, rahmi, umi, nalen, apis, arul, dan 2000 lainnya. Sedih juga .... Tapi, seneng banget pas foto2 di danau. Seneng plus sedih sih.
Trus, di hari kemaren juga, gw ngerasa ada sesuatu yang benar2 pergi dari hati gw. Kali ini, bener2. :)

31 Agustus 2005
Seharian, kita—gw dan lo—menghabiskan waktu di AJC. Makasih banget git dah nemenin gw menghadapi masalah dengan komputer—dari dulu. Dan, akhirnya, chasing-nya diganti. Nambah 75 ribu lagi. Tapi, semua dah beres. Mudah2an gak ada apa-apa lagi. Amin. Oh iya, ternyata Mas-Mas yang kita sangkain nyebelin itu baik. Thanks. Sorry before. Trus, komputer lama gw udah laku di tukang komputer di sebelah uhui barel. 400ribu. Skalian monitor. Dan, monitor etek yg zaman dulu laku 25ribu. Yah lumayanlah daripada nyempit2in kamar gw.
Then, kita k gramed, ketemuan ama andri. TERNYATA, andri janjian ama ****, he-he-he. Sayangnya, dia udah pulang.
Kita ke Carefour yang belom lama dibuka. Gila, gw masih bertanya, kapan tuh gedung dibangun? Dan, kapan jualan2 itu dipindahin ke sana. Saat gw tidur pastinya. Gw nemu parfum gw yg dulu. Vanila. Ternyata itu buatan malaysia lho. Muter2 gak jelas. Trus, kita mau makan di Hokben. Sayangnya, apa yang kita harap harus lagi menunggu. Sedangkan, harapan kita sudah terlalu lama berbisik. Kita keluar, then makan di Pizza. Dengan uang pas2an. Ditawarin menu tambahan, kita tolak. Haha. Kita ketauan gak punya duit saat mbaknya nyerahin tagihan, trus kita kolekan. Haha, malu2in. :p Pas nyampe kosan, gw baru inget, ada duit 400ribu—hasil juga komputer lama gw yang sangat berjasa—dalam dompet di tas gw—yang slalu dikomentari dengan kata “tas lo bagus, wid” =) Hehe, thanks, Git. Oya, jangan lupa, katanya lo janji mau nyariin buat risia—kalau lo balik ke jambi. Tapi, kapan?
Dah, ah. Gw mau nerusin terjemahan malaysia yang kalimat2nya selalu berulang. Bukan repetisi yang menguatkan makna, tapi yang menjadi hal yang berlebihan. Mubazir!

13 September 2005
Akhirnya, Gaung terbit. Keren. Kemaren, kita tangis2an lagi di 9204 ama ank2 03. sejarah memang selalu berulang. Hidup selalu berputar. Tidak ada yang baru di bawah matahari kita. Ah, sudahlah. Gaung blom selesai diprin dan ERA ternyata nggak bisa nyeteplesin. Ah, kerjaan masih bertumpuk. Rasya gw masih juga blom kelar. Dah ah, gw mau ngerjain rasya lagi.

18 September 2005
Tadi pagi, kita pulang duluan dari HHK. Capek. Dan, banyak hal yang terjadi meskipun cuma dua malam.
Kemaren, akhirnya, rasya g anter ke Mizan. Alhamdulillah selesai!
Hhk selesai. Gila. Capek.
Gw harus konsen ke skripsi sekarang. Harus! Dan, gw pengen buktiin kalau gw skripsi bukan sekadarnya. Gw bener2 mengerjakannya dengan niat! Doain gw yak. Gw juga pengen lulus semester ini. Bareng lo, andri, nulur. Insya Allah, gw bisa. Gw akan sungguh2. alhamdulillah, komputer gw udah bagus. Alhamdulillah banget. Dan, gak ada alasan lagi untuk bermalas-malasan. Insya Allah.

19 September 2005
hari ini, gw melakukan kesalahan yang bodoh. Ah, ada-ada aja. Padahal, seharusnya, kebodohan itu udah gak usah diceritain ke siapa pun.

27 September 2005
gw gak bisa tidur nih. Udah jam stgh tiga. Tadi abis ngedekor buat falasido.
Oh ya, kalau hari ini gw melihat matahari tidak terlalu merah tembaga, gak apa-apa kan? Tadi, matahari sedikit bersahabat. Sedikit. Tapi, karena selama ini gw menganggap matahari terlalu merah tembaga, yang sedikit menjadi sedikit menceriakan. Gak apa-apa kan? Tapi, gw tahu kok, tadi itu Cuma ada kabut yang menyamarkan warna matahari. Di balik semua itu, matahari tetap merah tembaga.

Depok, 10 Agustus 2005 (03.45 Wib)
Tak beberapa masa di belakang, I selalu saje bertanya, ada apa kat hati I ni? sampai-sampai traumatik sekali sama peristiwa tu? Ah, I ni terlalu sensitif hatilah. Jadinya, pikirkan hal macam-macam ni. Dahlah. Ada2 saja pikiran kalau tak nak tidur ni. Melintas-lintas banyak hal di pikiran I ni. Bermacam-macam hal dan rupa. Tapi, macam mana pula I nak tidur. Mata ni tak mau dipejam. Sudah I baca doa dan bolak-balik bantal I tu. Tapi, tak juga mata nak pejam. Dahlah. I coba lagi tidurlah.

Jumat, 30 September 2005
Gw pengen ngurusin skripsi gw, git. Gw pengen lulus. Meskipun gw takut karena waktu yang mepet, gw nggak akan putus asa. Gw akan semangat, insya Allah. Mudah2an, Allah mengizinkan gw untuk lulus februari ini. Bareng lo, andri, nurul. Orang2 yang sangat berarti dalam hidup gw. Amin.
Git, kita lulus bareng ya. Amin. Eh, iya, bentar lagi puasa. Maapin yak. (00.30 Wib).

5 Oktober 2005, rabu
hari pertama puasa. Semua baik2 aja. Tapi, gw masih aja bodoh. Selalu terperangkap seperti segala sesuatu yang terperangkap di otak gw.
ANEH!!!

18 Oktober 2005
tadi kita abis buka puasa di rumah mas yo bareng benk, aria, cipe, babay, n odi, ya ampun maksud gw iin (ini salahnya beneran). Hari ini, gw ngerasa takut. Takut ama skripsi gw. Sebenernya, gw masih meraba-raba apa yang gw mau. Apa maksdu skripsi gw. Gw gak tau. Seandainya, gw dah ngambil kores n penpop 2, gw pengen nonskrip aja. Gw takut gak lulus semester ini. Gw takut ngecewain kakak2 gw. Gw tahu mereka berharap gw cepet lulus.
Tapi, gw takut. Gw takut ngecewain kakak2 gw. Dan, ngecewain diri gw sendiri. Gw takut ama skripsi gw. Gw tau itu tolol banget. Gw tau gw gak boleh nyerah. Gw tau. Ah, gw tahu gw kebanyakan mikir. Klo gw kerjaain semua bisa. Gw tahu. Tapi, tetep aja gw takut.

23 Oktober 2005, Minggu
Baru balik dari kampung nelayan. Desa Kohod, Tangerang. Kampung yang terasa banget angin lautnya. Air payau. Terik laut. Kadang 2 hari di laut, mereka nggak dapat apa-apa. Kadang 3 hari di laut cuma bawa 2 kilo. Hidup.
Alhamdulillah ada acara ini. Acara baksos Senat. Agak kacau. Tapi, acaranya sebenernya keren. Orang2 sana pada seneng. Alhamdulillah. Banyak hikmahnya banget—pilek gw sekarang nggak seberapa dibandingin hikmahnya. Bayangin, lo bisa ngeliat tawa seratus lebih anak-anak. Anak-anak yang polos. Yang mungkin nggak pernah ngeliat beton2nya jakarta. Tapi, mereka seneng dengan diri mereka. Sekarang. Semoga mereka tumbuh dengan wajah polos itu. Semoga.
Trus kita juga jadi semakin bersyukur (insya allah). Kita masih bisa mandi dengan aer yang bersih banget. Kita masih bisa nyuci di buih. Kita masih bisa jalan2 ke mana-mana. Kita masih bisa makan dengan enak. Makanan ekstremnya embun malam. Pizza. Kita masih bisa ngetik di komputer, kayak sekarang yang gw lakuin. Kita masih bisa .... Alhamdulillah. Semoga kita nggak akan lupa atas semua karunia-Nya. Amin.
Seneng banget bisa ketemu dengan mereka. Bisa main tebak kata. Ular naga panjangnya yang lirik lagunya jadi kita bikin sendiri. Main sedang apa. Alhamdulillah. Mereka ngajarin banyak hal ama kita. Juga lagu. Lagu yang bakal jadi kenangan banget. Kenangan ama nurdin (anak yg semangat banget. Anak kampung yg berani. Yang sayang banget ama adeknya, udi), nurul, iip, rohman, jaelani, anak yang bilang “kak, nanti abis lebaran, saya sekolah. Kelas satu”, anak yang nanyain nurdin dapet buku berapa, ternyata dia nggak dapet karna nggak dateng. Anak kecil yang nggak mau lepas dari lo, yang minta buku tiga, dan ama semua anak2 itu. Anak2 yang nggak bisa gw ingat namanya. Tapi, tampang2 polos, senyum malu2, teriakan2an koor mereka gak akan kita lupain, Git.
Anak-anak itu, yang kebanyakan nggak sekolah. Anak2 yang mandi di kali yang butek. Anak2 yang nebak ada bintang di atas awan. Anak-anak yang nebak, di dekat empang ada laut. Anak2 yang nebak, kalo mandi kita bawa kain. Anak2 yang kehabisan waktu karna keasyikan dengan kata umpama. Anak-anak yang bilang abis 16 adalah 1. Anak-anak dengan bau khas kampung. Anak-anak yang dibesarkan matahari. Anak-anak matahari.
Ini lagu andalan mereka. Semua anak tau. Dan, semua nyanyiin dengan semangat banget.
“Donal bebek, mau ke mana? Mau ke pasar. Membeli apa? Membeli motor. Motornya mogok, didorong ama kodok. Kodoknya capek, didorong ama tape. Tapenya lembek, didorong ama bebek. Bebeknya nelor, didorong ama telor. Telornya pecah, didorong ama bocah. Bocahnya nangis, didorong ama kumis. Kumisnya jamlang didorong ama jamlang. Jamlangnya pentil, didorong ama kancil”.
Mudah2an lolipop lo bisa dirasain ama mereka. Meskipun nggak nyata—nggak pa-pa ya, git. Mudah2an suatu hari ada kesempatan lagi. Insya Allah.
Kelak, mereka akan jadi apa ya, Git? Nelayan?
Entahlah, yang pasti Allah telah mengatur semuanya. Semoga mereka mendapat yang terbaik. Amin. [20.00 wib]

16 November 2005, rabu
tadi, gw sms risia, nanyain dia nyaman gak di tempatnya sekarang. Kalo gak, di mizan ada lowongan. Dan dia bales, ngabarin klo dia kecelakaan. Kakinya patah. Skrg lagi berobat di cimande, sukabumi. Kecelakaannya hari senin kemaren.
Gw kaget banget. Ya Allah, ada2 aja. Musibah emang gak bisa kita sangka. Katanya, kaki kanan risia patah, yang lain memar2. mudah2an risia cepet sembuh. Amin. Ya, allah ... semoga Risia bisa melewati cobaan-Mu dengan sabar.
Mudah2an kita bisa nengokin secepatnya. [22.25].

5 Januari 2006, kamis.
Hari ini, andri sidang. Dapet A. Sedih .... ngeliat andri lulus. Sedangkan skripsi gw blom selesai. Sedih ... Ya allah ..., aku juga mau lulus. Tolong aku ya allah. Jangan biarkan aku berlarut-larut dengan skripsi ini. Aku mohon .... amin ....

23 Januari 2006
Alhamdulillah. Hari ini, gw mulai kerja di Erlangga. Jadi editor bareng ama chitra. Bismillahirrahmaanirrahiim. Mudah2an gw bisa bekerja dengan baik. Amin.

11 Januari 2006, sabtu di hokben itc.
waktu andri wisuda (tgl 4). Saat ini, andri belum menemukan persimpangan. Mmm ... kadang emang ada jalan yang harus lo lewatin dulu (meskipun lo merasa asing di situ dan mungkin hampir merasa tersesat) buat sampe ke tujuan lo. Mmm ... yup. Selalu ada jalan itu. Tapi, suatu saat, kita akan sampai juga di ujung jalan itu.

Git, gimana kalau tetap terus jalan aja. Sebentar atau beberapa bentar lagi akan ada ujung. Akan ada tujuan di sana. Mungkin harus belok di persimpangan atau tetap terus, pasti akan ada tanda lagi. Jalan terus aja. Gak akan tersesat kok. Sekarang cuma jalan itu kan yang ada di tempat lo berdiri. Gak usah begitu banyak pertanyaan kapan sampai atau kapan akan ada persimpangan. Toh, sekarang, di jalan itu, saat lo melihat ke belakang, jejak lo ada. Gak ada angin yang menyapunya. Gw pun ngeliat langkah lo menjejak di jalan itu. Jadi, gimana kalau terus jalan aja. Jalan itu pasti mengantar lo ke tujuan. Di ujung jalan itu. Di depan, akan ada tanda: lurus atau belok di persimpangan.
“When you’re standing at the crossroads and don’t know which path to choose. Let me come along. ’Cause even if you’re wrong. I’ll stand by you.”

Eh, iya. Hari ini kan tepat setahun gw pake jilbab. =) gak terasa ...


9 Maret 2006
Gila, 22 februari kemaren, gw udah 24 tahun! Cepet banget rasanya. Taun besok gw udah 25. Ya Allah, semoga aku bisa menjadi hamba-Mu yang lebih baik. Seiring usia ini.
Git, gw takut skripsi gw gak selesai. Gw takut banget. Tapi, masalahnya, gw gak gerak2 juga. Bu pembimbing kita juga lagi ada acara nikahan anaknya di amerika. Skripsi lo juga entah gimana kabarnya.
O ya, bentar lagi kita pindahan. Pindah dari wisma tissa. Setelah berapa lama ya? Kayaknya, catatan ini juga dimulai saat kita pindah ke kosan ini deh. Mudah2an di kosan baru enak. Mudah2an kita betah. Amin.
Git, gw gak mau ngorbanin skripsi gw gara2 kerja. Ya Allah, ampuni hamba-Mu yang selalu mengeluh. Ampuni ya, Allah. Alhamdulillah atas segala karunia-Mu. Amiiin.
O ya, andri juga udah kerja di widya utama.

23 Maret 2006, Kamis,
gw tolol banget pake acara nangis di yarsi. Lagian ada2 aja pake surat kuasa segala. Sori selalu menjadi orang yang tolol. Yg selalu perlu dihibur. Yg selalu perlu ditemani .... maaf, git .... masih aja gw yang ditemani .... maaf ya ...

28 Maret 2006
udah jam 4 pagi. O ya, kita dah pindahan minggu lalu. Sabtu. Dibantuin cipe aria benk nulur jijah. Dan sekarang kita dah pindah beneran. Gw dah di kamar gw. Mudah2an kita betah. Amin =]
gw lagi libur kerja ampe 3 april besok. Alhamdulillah diizinin. Klo ga, gak bakal selesai skripsi gw. Dan alhamdullillah gw udah bergerak. I move on. Mudah2an kita bisa sidang ini git. Tapi gak tau deh gw nulis apaan di analisis. Abstraks kayak lukisannya mas iben. Lukisan mah keren klo abstrak, tapi skripsi abstrak? Cilaka, kata bu riris. Udah mulai ngaji2 orang di masjid. Ah, gw bakalan bangun siang nih. Kloo bisa gw mau ngumpulin rabu. Tapi apa bisa. Masih banyak yg bolong. Trus, waktu gw masih ampe senin. I’ll do the best. Aduh, gigi gw sakit. Jangan sampe sakit beneran.
Udah ah, gw ngantuk. Tapi subuh bentar lagi.

29 Maret 2006, udah pagi, 1.33
git, alhamdulillah, tinggal bagusin kesimpulan. Doain ya =]

12 April 2005, 02:22
lo lagi pegi naik gunung. Alhamdulillah skripsi kita dah boleh dimasukin ke pembaca. Mudah2an semua berjalan lancar ya, Git. Amin.

14 Juni 2006
gw hari ini sidang. Alhamdulillah. Lulus euy!!

13 Agustus 2006
kita pindah lagi, ke samping rumah makan padang. Satu kamar berdua. Mudah2an kita betah ya, Git, roomates. Haruslah, udah bayar 6 bulan ke depan gitu lho!

2 September 2006
Akhirnya! Gw, lo, nulur lulus. S.Hum. ^_^ Fifi ama Cai juga lulus. New journey ... Let’s go!

28 Oktober 2006
Kita bertiga abis jalan2 di Depok City. Abis ke rumah mas yo, ke margo nyari tempat makan (tapi gak nemu), trus akhirnya ke hokben, lalu jalan2 ke matahari (beli jepitan dan ngeliat2 yg itu2 juga—lo selalu ngeliat jam yang pilihannya gak ada yang bagus). Dan sekarang gw sedang melakukan hal bodoh! I’m so sorry, Git. Gw gak ngerti ama diri gw sendiri. Halah.

29 November 2006
Git, Ni Ros dipanggil-Nya .... Pergi beneran ... Ah, begitu dekat malaikat israil dengan kita ... astagfirllahal’aziim .... (14.07 wib)
Git, makasih atas semuanya ....

1 Januari 2007
"Tahun tak pernh menunggu. Musim tak pernh bisa ditebak. Perjlnan entah sampai kpn. Semg kita temukan arah. Slmt taun baru lg iwied. Jng pernah menyerah, hell yeah! Temukan utaramu, dan akan kutentukan arah utaraku. Semg benar kata mereka, tiap sungai berakhr d sebuah muara."
Sender:
G ita
+628128670792
Sent: 1-Jan-2007
01:00:21

--Tengkyu, Git. Selamat taun baru juga. Semoga tahun ini kita temukan warna yang kita suka. Ah, kisah apa lagi yang ada di tahun ini? Ke mana lagi hati membawa kita? Sampai di mana? Semoga, apa pun yang terjadi di taun ini menjadikan kita lebih mengerti dan menjadikan kita lebih memahami-Nya. Dan semoga bawakan bahagia. Apa pun, asalkan bahagia. Dan, aku (masih) percaya, semua tak akan sia-sia. ^_^ --

6 Januari 2007 ‘dan gak terasa tahun pergi perlahan-lahan’
Apa bener ada yang hinggap di hati? Dan, gw rasa, kali ini bukan cinta, git. Entah apa.

12 Januari 2007 “met hari lahir, ndri”
Tadi ada nulur. Andri juga janji dateng. Trus, tiba2 ada dia. Dia bawa oleh2. Campolai. entah kenapa, gw disfungsi. Damn! Selalu gak yakin ama diri sendiri. Gw dah mau salting lagi. Lagu lama bgt. Yang bikin gw terlihat konyol. Tapi, damn! Masih aja. Seakan-akan, di otak gw ada yang ngomong, “wid, setiap gerakan atau omongan lo diketahui orang”.
Trus, kita makan bareng. Makan malam yang gagal. Nyebelin. Trus, dia duduk di sebelah gw. Dan gw semakin disfungsi. Lo pasti tau. Gw rasa andri n nulur juga. Dan ada *****. Lo bilang, dia nanya sesuatu yang bikin gw sebel. Kenapa sih? Kenapa harus bertanya seakan-akan itu adalah hal yang-bukan-sesuatu-yang-ingin-lo-tau-jawabannya. Tapi, seakan-akan sebuah “judge”. Halah.


30 Januari 2007 “senin”
Ada cipa nginap. Dah 3 hari. Besok cipa mau g anterin pulang. Kasian, nangis mulu klo mau tidur. Mhm... Semoga cipa cepat besar ...

tadi barusan ada G**** dateng. Mau pinjem toga. Tapi malah jadi curhat. Masa lalu yang masih berputar di sana juga. Entah.
Tadi ada G*****. (eh, udah bilang ya di atas). Ah, mulai, gw disorientasi nih. Padahal gak ada siapa2. apalagi, orangnya. Dah ah. Kerjaan terjemahaan g gak selesai2. duh, ... mana hari beranjak cepet banget. Oya, gw udahan di erlangga. Gak nerusin. Pengangguran. Gak juga, sih. Banyak kerjaan kok. Malah jadi keteteran. Tapi, gw masih pengen kerja tetap juga. Pengen yang gw suka dan di tempat yang menyenangkan. Yang bikin bahagia lahir batin. Smoga g temukan. Lo juga. Mudah2an di terima di tk atau sekolah yang bagus, git ^_^ atau kerja di tempat yang sesuai buat lo. Amin.
O,ya, sabtu kemarin, nalen nikah. Ada2 aja. Ada2 aja yang mau ama nalen. Ups. Haha. *becanda, len* Mudah2an bahagia, Len. Cepet amat si nalen nikahnya, ya. Haha. Lagian ada aja yang mau ama nalen (becanda lagi, len, ^_^). Btw, ketemu ama temen2 lain juga di sana. Gila, ya. Ampe bertahun2 kita tetap sama.
Git, yuk kita melangkah. Ke mana ya langkah gw, lo?

1 Februari 2007 ’21 hari menjelang 25 tahunnya gw’
gw gak bisa tidur dari tadi. Sebel. Pengen liburan, git. Pergi ke mana gitu. Tanpa mikir kertas2 menumpuk yang mesti diedit. Tapi ke mana? Tau deh ..., pengen jalan2 tanpa beban. Enak kali ya. Dah seminggu lebih gak kerja. Jadi pengen kerja lagi. Tapi d tempat yng gw suka dan menyenangkan. Duh, enaknya punya kerjaan yang dicintai.

3 Februari 2007 ’19 hari lagi’
gak bisa tidur lagi. Iyalah, kemaren, g tidur ampe jam setengah 12 gitu lho. Parah nih! Di luar ujan. Gila. Dah dari kemaren ujan gak brenti2. di mana-mana banjir. Rumah2 orang banyak yg kelelep. Bahkan, kata andri, dia ngeliat rumah tingkat dua tinggal atapnya doang yang keliatan. Ya, Allah ..., semoga semua akan baik2 aja. Di luar, ujan makin deras. Gw masih gak bisa tidur. Dari tadi Cuma bolak-balik.
Tadi Ai mampir, ngajakin ngobrol di rumah makan padang. Cerita2 banyak si ai. Gud lak for him! Dah ke mana2 gitu.

Besok kayakya gak jadi lari pagi, git. Ujan tambah deres aja di luar. Kenapa sih gw gak bisa tidur mulu? Pola tidur gw dah salah nih. Gw pengen ngelamar2 nih. Belum juga tapi. Kebanyakan malesnya sih gw. Kebanyakan tidur. Besok gw mau berubah, ah. Benerran. Mau jalanin pola hidup sehat. Biar cantik kayak mbak dini, hehe.
Gw gak mau males lagi.
Gak mau tidur mulu.
Mau selalu ceria. Bahagia.
Rajin bangun pagi.
Sholat subuh.
Ngerjain kerjaan.
Nyari kerjaan tetap yang enak! Amin!
Bikin time table biar gak lupa ama kegiatan.
Menjalani hidup dengan berarti.
Mau rajin baca.
Mau nulis cerpen lagi.
HIDUP TERATUR! YUK!

22 februari 2007, Kamis “happy b’day to me”
“Time is click clock”
Git, hari ini g melangkah lebih jauh lagi dari lo ^_^
Hehe. Gw dah seperempat abad, euy. Semoga tahun ini langkah menjadi lebih baik. Dan semoga sgala doa dan harap terkabul. Semoga dapat kerja yang membawa kebaikan. Semoga gak males lagi. Semoga gak suka bingung lagi—soalnya g gak mau transmigrasi, mengutip pantun anak SD: "di sana gunung di sini gunung, di tengah-tengah ladang terasi. ke sini bingung ke sana bingung, lebih baik kita bertransmigrasi"—hehe.

Git, gw duluan ya ..., ntar gw ceritain gmana rasanya di sini--di usia ini. Semoga menyenangkan. Amin ...
06.45 AM


2 comments:

pencakar langit said...

darling, it's so sad. membuat gue terharu karena sedih. ya, ampuun, lo nulis semuanya yaa ato baru lo tulis. pengen balik ke masa bego-begoan kayak dulu. huhuhu

penjual kenangan said...

sstt, jangan bilang-bilang. itu baru aku baru tulis semua, dear. haha. ;)
ada yg lebih bego lagi, lur. di agenda ui yg gw punya. masa isinya gw bolos kuliah sintaksis sama pokok n tokoh mulu. *paraaah*

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin